Perusahaan AMP Mulai Ujicoba Aspal Jalan

by -

Jember, Motim-Sebagai suatu syarat untuk menjadi rekanan proyek aspal ruas jalan di wilayah Jember, sejumlah perusahaan aspal (AMP) diharuskan untuk melalukan trial (uji coba) aspal yang akan digunakan untuk memperbaiki ruas jalan berlubang.

Hal itu sebagai syarat dan uji coba kualitas aspal yang digunakan. Sehingga memberikan hasil yang maksimal sesuai yang diharapkan Pemkab Jember.

banner 728x90

Terkait trial pengaspalan itu, dilakukan di 4 titik lokasi ruas jalan yang ada di wilayah Kabupaten Jember.

Dengan syarat dalam uji coba itu, masing-masing rekanan harus menyediakan 50 ton AMP. Rinciannya 25 ton jenis Asphalt Concrete-Wearing Course (AC-WC), dan 25 ton  jenis aspal Asphalt Concrete – Binder Course  (AC-BC).

Aspal senilai Rp180 juta itu, harus dihampar di sejumah titik yang telah ditentukan oleh Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Sumber Daya Air (DPU BMSDA) Kabupaten Jember. Juga gratis tanpa Pemkab Jember harus mengeluarkan anggaran untuk mengganti biaya pengaspalan yang dilakukan.

Menurut Kepala DPU BMSDA Kabupaten Jember Rahman Anda, trial tersebut merupakan bagian dari syarat rekanan untuk bisa mengikuti lelang pengaspalan jalan di Jember.

“Ada 1080,7 km, dan ada 789 ruas jalan itu yang rusak. Yang saat ini akan diperbaiki. Dimana secara rinci, Jalan rusak berat kurang lebih 1.013,80 km, dan 66,9 km rusak ringan. Untuk perbaikan jalan dengan pengaspalan itu dimulai pertengahan Juni ini,” kata Rahman saat dikonfirmasi di lokasi trial pengaspalan jalan, Senin (31/5/2021).

Rahman mengatakan, untuk total perusahaan AMP (asphalt mixing plant) yang akan ‘masuk’ Jember terkait dengan lelang pengaspalan jalan berjumlah 12 calon rekanan.

“Rinciannya 5 perusahaan asli Jember, sisanya berasal dari luar Jember. Dari 12 perusahaan itu. Tetapi hanya 7 rekanan yang siap menjalani trial,” katanya.

“Jadi (perusahaan) AMP yang mau mengikuti pengamparan jalan (lelang) kita uji coba terhadap produk mereka. Makanya harus melakukan trial ini,” sambungnya.

Selanjutnya, dari trial itu nantinya akan dilakukan uji laboratorium oleh lembaga independen.

“Tahap awal kita perlu mengetahui apakah aspal yang ada di AMP itu masuk dalam klasifikasi teknis yang dipersyaratkan. Kita akan lakukan uji laboratorium. Yaitu uji kaitan dengan kadar aspal, kemudian kepadatan, uji gradasi dan uji ketebalan. Jadi masing-masing AMP diminta untuk melaukan uji itu di laboratorium yang independen,” ujarnya.

Terkait trial pengaspalan itu, diketahui sudah berlangsung selama dua hari. Yang sudah dilakukan sejak Minggu (30/5/2021) kemarin.

4 titik lokasi ruas jalan yang menjadi lokasi trial aspal itu diantaranya, Jalan Tidar (depan markas Yonif Raider 509 Kostrad), dua titik lokasi di Jalan Udang Windu, Kecamatan Kaliwates, dan Jalan Teratai, Kelurahan Gebang, Kecamatan Patrang.

“Yang pertimbangan untuk memilih titik lokasi trial aspal itu, adalah wilayah Jalan Kabupaten Jember dan arus lalu lintasnya tidak terlalu padat atau ramai,” ucap Rahman.

Menanggapi trial aspal yang dikawal oleh DPU BMSDA Jember itu, Ketua Komisi C DPRD Jember, David Handoko Seto menegaskan akan mengawal dan mengawasi pekerjaan trial pengaspalan jalan itu.

“Masyarakat boleh bersenang hati bahwa jalan sepanjang kurang lebih 1080 kilometer akan diselesaikan tahun ini. Ini menunjukkan bahwa komitmen bupati dan wakilnya tidak bergeser sedikitpun,” jelasnya.

Legislator asal Nasdem ini menegaskan, kegiatan trial pengaspalan jalan ini dinilai positif sebagai bentuk kehati-hatian dalam memilih rekanan. Juga untuk mengetahui bentuk tanggung jawab rekanan yang akan menjadi rekanan untuk perbaikan ruas jalan rusak di Jember.

“Kami (Komisi C) akan mengawal ini sampai tuntas agar menghasilkan kualitas yang baik,” tandasnya.

banner 728x90

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.